Tangga

Tangga

"Saya mahu awak membunuhnya", bergema di tempat itu suara yang hampir berbisik dan membosankan. Di hadapan saya adalah ibu saya, yang disalibkan tanpa apa-apa jenis belas kasihan di atas salib kayu. Kuku menusuk tangan dan tali pada bahu dan buku lali membuatnya teguh berdiri di kedudukan itu.

Matanya, merah dan tenggelam oleh pameran itu, telah dibuka terbuka terima kasih kepada pita, mendedahkan murid-murid sepenuhnya diluaskan kerana ketakutan. Mulutnya ditutup sepenuhnya kerana jahitannya. Setiap penyesalan dan setiap doa ditenggelamkan.

"Itu tidak lagi hidup," kata suara itu dengan menentang.

Saya melihat persekitaran. Ia adalah bilik persegi yang sangat kecil, dengan dinding logam tidak lebih tinggi daripada pangsapuri saya. Walau bagaimanapun, bukannya siling terdapat kekosongan dan kegelapan yang seolah-olah meluas hingga tak terbatas.

Kira-kira lima kaki jauhnya ibu saya, lemah lemah terhadap ikatannya. Di belakangnya, dia mengamati tangga yang sangat tinggi yang seolah-olah membawa kepada kebesaran.

"Apa yang anda tunggu? Seolah-olah anda peduli, "panggil suara itu.

Siapa yang bercakap? Di manakah suara itu datang? Keadaan hangatnya menyelubungi saya seperti selimut hangat. Dalam kesedaran tiba-tiba, saya akhirnya menyedari betapa seriusnya keadaan di mana saya mendapati diri saya. Saya tidak tahu di mana saya berada, dan terus terang saya tidak suka berasa hilang.

Saya dapat merasakan adrenalin itu bergegas melalui aliran darah saya. Jantung memukul keras terhadap tulang rusuk saya. Tangan saya telah menjadi cakar. Dia menutupnya berulang kali. Pembukaan, penutupan. Pembukaan, penutupan.

Saya terpaksa keluar dari situ.

"Selesai dengan dia."

Saya mengalih pandangan saya ke kanan, ke panel pembungkusan yang dipenuhi dengan peranti yang direka untuk menimbulkan kesakitan. Pisau. Tali Pistol Pisau, pelbagai jarum, pil dan serbuk pelik yang aneh.

Seluruh senjata untuk disfigure, maim dan musnah.

Saya mengambil pisau. Dengan cara itu saya boleh memotong jahitan yang menutup bibir ibu saya, dan juga mempunyai idea tentang apa yang sedang berlaku.

Ibu sentiasa tahu apa yang sedang berlaku.

Razor di tangan, saya berjalan dengan berhati-hati kepada ibu saya yang mata penuh dengan cahaya ketika saya menghampiri. Antara kesakitan, air mata dan jahitan, dia tersenyum kepada saya.

Saya mengambil tangan kirinya untuk membelainya, sementara di sebelah kanan dia memegang pisau dengan selamat.

Ketika kulit wajahnya menyentuh telapak tangan saya, saya gugur. Saya menangis lebih hebat daripada yang saya menangis sepanjang hidup saya. Seluruh badan saya gemetar kerana sobs mengepul keluar dari tenggorokan saya.

Terlepas dari keseriusan keadaan. Tidak kira sama ada keadaan menjadi buruk atau buruk, jika orang atau keadaannya dahsyat, ibu saya gembira kerana saya berada di sana.

Saya mengawal diri saya dan mengangkat tangan kanan saya, menggeletar ketika saya menghampiri mukanya, bersedia untuk mengalihkan mata dengan cara yang terbaik. Titik pertama telah dibebaskan, kemudian yang lain dan lain-lain, sehingga seluruh baris bebas, membebaskan bibirnya dari penjara.

Saya mengeluarkan udara yang terkandung di dalam paru-paru saya, membongkok untuk melihat lebih dalam ke matanya.

"Ibu?"

Tetapi ketika air mata mengalir di pipinya, antara senyuman yang panas dan menyakitkan, dia membaca satu perkataan.

"Pergi ke atas."

Saya melihat tangga, dan kemudian kembali dengan ibu saya mencari pengesahan. Saya hanya perlu dia mengangguk sedikit untuk mengetahui apa yang patut dilakukannya. Semasa berjalan perlahan ke arah tangga, dia berbisik satu perkara yang terakhir.

"Saya sayang kamu."

"Saya juga sayangkan awak, ibu."

Dia tidak pernah mengatakan itu cukup.

Kemudian, dengan pisau itu masih mencengkam, saya mula memanjat. Saya memanjat dengan tekad. Saya pergi untuk apa yang kelihatan seperti jam. Saya naik di antara peluntur yang rosak, dan walaupun saya letih, saya terus mendaki.

Saya menangis ketika saya naik, tetapi saya terus pergi, dengan lendir berlari ke bawah rahang saya sementara air mata menghalang penglihatan saya. Saya berasa nostalgia ketika saya naik. Saya memanjat kenangan yang baik, dan juga orang jahat, saya memanjat di antara peristiwa yang memberi saya selesema dan Ibu pulang ke rumah hanya untuk mencuci pakaian, saya memanjat antara masa itu bahawa teman wanita saya mengkhianati saya.

Saya memanjat kerana saya sakit di dalam bilik gelap itu. Saya naik sehingga ibuku berasa bangga. Semasa memanjat, kegelapan menjadi kurang, lenyap di antara kejelasan. Akhirnya saya dapat melihat di mana tangga berakhir. Saya telah menemui jalan keluar.

Semasa saya meletakkan tangan saya pada langkah terakhir dan pergi ke tepi, saya diserang oleh kejelasan. Cahaya berkurang, dan ketika ia kembali kepada saya, saya mendapati diri saya kembali ke dalam tab, masih dengan pisau di tangan saya.

Satu ketukan kuat di pintu bilik mandi membuatkan saya keluar berkhayal.

"Adakah anda di sana? Kakak awak memanggil saya. Kami bimbang tentang anda. "

Ia adalah suara ibu saya.

Saya keluar dari tab mandi, meletakkan pisau cukur itu kembali ke rak dan berjalan terus ke pintu. Saya membuka, dia memerhatikan saya. Dia melihat saya dan dia tahu.

Dia memeluk saya ketika saya menangis.

"Saya tidak tahu bagaimana hidup tanpa anda," bisiknya.

Tangga itu baru sahaja bermula.

Tonton video itu: Tangga – Utuh (Klip Video)

Like this post? Please share to your friends:
Deja un comentario

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: