Ranavalona, ​​Ratu Kejam Madagascar

Ranavalona, ​​Ratu Kejam Madagascar

Walaupun banyak data biografi beliau datang dari orang-orang putih yang membenci kematian beliau, terdapat beberapa konsensus sejarah mengenai kekejaman Queen Ranavalona I. Mungkin itulah sebabnya ia turun dalam sejarah sebagai salah satu kerajaan yang paling ganas dan gila sepanjang masa , digelar "ratu kejam."

Pada masa Ranavalona masih kanak-kanak, bapanya (orang biasa) memberi amaran kepada Raja Andrianampoinimerina Madagascar mengenai konspirasi untuk membunuhnya yang ditembusi oleh adiknya sendiri. Sebagai bentuk syukur, raja terlibat Ranavalona dengan anaknya, Putera Radama I.

The Queen Cruel.

Ketika Radama naik takhta, ia menunjukkan kebenciannya terhadap keluarga Ranavalona – yang dia anggap sebagai pesaing politik potensial – melaksanakannya. Untuk melemparkan kepahitan yang lebih dalam perkahwinan diraja, Radama adalah seorang alkohol dan tidak pernah dianggap sebagai Ranavalona sebagai isteri kesayangannya – secara keseluruhan ia telah menikah dengan dua belas wanita. Di samping itu, Ranavalona tidak pernah memberinya keturunan.

Apabila kematian Radama, pada tahun 1828 dan pada pertengahan 30-an, Ranavalona tidak mempunyai masa untuk menyatakan kuasanya. Dia segera mengurung diri di istana, dan tidak bersendirian dalam cubaannya untuk merebut mahkota. Melalui hubungan politik yang ditenun sepanjang hidupnya, beliau mendapat sokongan pegawai-pegawai tentera, pemimpin sosial dan hakim yang mengasingkan prinsip tradisional dan fundamentalisnya.

Mengisytiharkan bahawa suaminya selalu mahu dia menjadi ratu, Ranavalona bertindak dengan cepat dan memerintahkan pelaksanaan pesaingnya, termasuk anak saudara suaminya yang berpendidikan tinggi, yang merupakan pewaris sejati kepada takhta. Di samping itu, beliau memerintahkan pencerobohan wanita dan kanak-kanak, memusnahkan keluarga Radama sepenuhnya seperti yang dilakukannya sendiri.

Desas-desus di pulau itu mengatakan bahawa raja telah meninggal sebagai mangsa keracunan dalam penderitaan yang mengerikan. Sementara itu, ratu tidak membuat penampilan di khalayak umum jika dia tidak dikelilingi oleh beribu-ribu hamba dan askar.

Mungkin untuk mengurangkan kekurangan keyakinan rakyatnya dalam pemimpin wanita, kerajaan Ranavalona bertindak dengan cara yang sangat kejam. Semasa penobatannya, dia akan menyatakan: "Tidak pernah berkata, 'Dia seorang wanita yang lemah dan tidak tahu', bagaimana saya dapat memerintah sebuah kerajaan besar? … Saya tidak akan menyembah tuhan-tuhan lain tetapi nenek moyang saya. Lautan akan menjadi batas kerajaan saya, dan saya tidak akan melepaskan ketebalan rambut wilayah saya”.

Pembersihan orang Kristian.

Kemudian dia memulakan pembongkaran seluruh pusat pendidikan dan agama yang dibuat oleh Radama. Pada tahun 1830-an, Queen Ranavalona, ​​yang mengamalkan penyembuhan menggunakan talismans dan dukun dengan cara tradisional, memerintahkan untuk membuang semua orang yang telah memeluk agama Kristian dan mubaligh agama itu, yang Radama telah menjemput dari London.

Denda ekonomi adalah sekurang-kurangnya kebimbangan untuk orang Kristian, Ranavalona mempunyai beberapa orang menggantung dari tebing tinggi sehingga mereka hanya jatuh ke kematian mereka. Lain-lain Mereka dibuang ke dalam bekas besar air mendidih, dibakar hidup-hidup dan diseksa dengan kekejaman yang setanding dengan Inkuisisi Sepanyol. Beribu-ribu dibunuh dalam proses pengasingan kaum ratu.

Salah satu daripada orang Kristian yang paling terkenal yang telah mati dalam perintah ratu adalah Rasalama, seorang wanita yang telah menggunakan nama "Mary". Rasalama telah menjadi salah seorang orang pertama yang menerima baptisan di pulau itu dan kemudian menjadikannya seorang syahid.

Semasa perjalanan ke ibu kota, di mana dia telah diambil untuk pelaksanaan, dia sentiasa terus berdoa. Pertunjukan itu mengguncang masyarakat dan kisahnya disampaikan melalui mulut ke mulut. Rasalama disiksa sebelum dibuang ke anjing untuk dijadikan makanan.

Ujian Tangena.

Dalam penggantian ujian kehakiman, juri atau apa-apa jenis prosedur undang-undang yang logik, Ranavalona melaksanakan "Ujian Tangena”.

Pencuri, Kristian, ahli sihir dan pelanggar hukum lain mereka terpaksa menelan tiga kulit ayam mentah dan buah beracun (dari Cerbera manghas, pokok yang dipanggil tangena). Jika mereka tidak dapat membuang semua kulit dan bertahan hidup racun, maka mereka dianggap tidak bersalah. Seperti yang boleh dikatakan, majoriti "bersalah".

Ranavalona juga menggunakan teknik ini dengan kekasihnya untuk mengetahui sama ada mereka setia padanya. Sesetengah ahli sejarah telah menganggarkannya Pembersihan "tidak pantas" berakhir dengan 20% penduduk, atau kira-kira 100 ribu orang selama hampir empat dekad.

Ranavalona menentang Perancis.

Semasa berperang dengan tentera laut Perancis, yang tersinggung dengan dasar anti-Eropah, Ratu mencari cara untuk menghalang Madagascar daripada terus bergantung pada perdagangan asing. Dia berjaya dengan sokongan rakannya, dan mungkin pencinta, Jean Laborde. Dalam masa yang singkat, rakyat meniru model kilang barat untuk menghasilkan senjata, peluru, alkohol, sutera, sabun, lilin, porselin dan seramik.

Semasa mengecam tindakan Perancis, ironinya Ranavalona bergembira dalam fesyen Perancis. Dan ketika umurnya bertambah, begitu juga dengan keganasan, paranoia dan sifat eksentrisinya.

Untuk menyemai keganasan di kalangan orang Perancis, "Ranavalona la Cruel" memerintahkan supaya ketua tentera Perancis jatuh dalam peperangan yang diletakkan di atas padang dan diatur di sepanjang pantai. Orang Perancis menamatkan pertempuran dengan tentera mereka, tetapi ini disebabkan oleh malaria.

Pada tahun 1845, Ratu merasakan bahawa dia memerlukan sedikit rehat daripada politik dan istana. Dia ingin keluar untuk memburu kerbau dan, dengan jelas, dia membawa bersama seluruh mahkamah dan komuniti budak yang besar.

Sekitar 50,000 orang berarak selama empat bulan dalam ekspedisi yang liar dan benar-benar tidak berguna. Kelima daripada kumpulan raksasa yang gugur akibat keletihan dan kelaparan ketika persediaan selesai.

Pengkhianatan seorang anak lelaki

Ranavalona mempunyai seorang anak lelaki pada tahun 1829. Putera itu membesar membenci amalan penyiksaan dan pembunuhan ibunya yang telah dilaksanakan, dan bahkan berjaya menjalin hubungan mesra dengan beberapa duta besar Eropah di sekelilingnya. Secara diam-diam dia juga menghadiri Misa-mudi Katolik.

Putera itu memberikan permit yang dia ada dalam kedudukan untuk menawarkan ahli perniagaan Perancis untuk mengeksploitasi sumber alam pulau itu.

Di belakang ratu, sang pangeran menulis surat kepada Napoleon III pada tahun 1854 di mana ia meminta agar Perancis menyerang Madagaskar. Dikatakan bahawa Radama II juga boleh mencuba regicide pada banyak kesempatan.

Pada tahun 1857, Ranavalona akhirnya menemui pengkhianatan anaknya dan rakannya. Dia dengan cepat mengarahkan hukuman mati yang mengejutkan untuk semua, memulakan satu siri pembersihan sekarang terhadap orang Eropah.

Yang luar biasa kerana ia mungkin kelihatan, cinta ibunya lebih kuat dan dia akhirnya menyelamatkan anaknya. Dia juga mengampuni Jean Laborde, kepercayaannya. Selepas kematian ratu, Radama II membatalkan dasar ibunya tetapi akhirnya mati di tangan kaum tradisionalis pada tahun 1863, hanya beberapa tahun setelah dia mengambil alih pemerintahan.

Bertanggungjawab sehingga 2.5 juta kematian, secara langsung atau tidak langsung, Ranavalona meninggal dunia dengan aman di usia 80 tahun. Memihak kepada anda, ia dapat diakui bahawa ia terus memelihara penjajah Eropah Madagascar selama hampir satu abad.

Tetapi walaupun dia telah meninggal, Ranavalona masih mempunyai beberapa helah di atas lengannya. Semasa pengebumiannya, pistol serbuk pecah secara tidak sengaja merosakkan tiga bangunan dan membunuh beberapa orang yang lewat. Di samping itu, 12 ribu cebu disembelih dan daging diagihkan di kalangan rakyat untuk menghormatinya. Ramai orang awamnya percaya bahawa wanita itu telah mengutuk bangsa itu, yang memprovokasi harta benda untuk ketidaksenangan perubahan yang dibuat anaknya selepas dia berlepas.

Like this post? Please share to your friends:
Deja un comentario

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: