Berkahwin dengan seseorang yang merupakan kawan anda

Berkahwin dengan seseorang yang merupakan kawan anda

Ia bukan ungkapan seorang remaja cinta. Persahabatan adalah yang paling utama dalam hubungan kasih sayang, selepas semua, kita telah belajar bahawa cinta dan keinginan bukan satu-satunya perkara yang menopang pasangan. Ia tidak masuk akal untuk mencari perkahwinan yang, sebelum apa-apa, tidak seseorang yang dengannya kita sanggup membangun persahabatan yang tidak terbatas. Alasannya adalah mudah dan boleh diringkaskan dalam satu ayat:

Apabila anda mencari seseorang yang boleh menghabiskan sepanjang hidup anda, itu adalah seseorang yang anda mempunyai persahabatan, kerana pada akhirnya ia adalah satu-satunya perkara yang kekal”.

Rakan adalah seorang yang kami rasa nostalgia, kami menyesal ketiadaannya, yang kami tidak merasa baik ketika dia jauh, dengan mana kami menyimpan rahsia dan pengalaman. Sahabat adalah orang yang sanggup berbuat apa-apa untuk bersama dan kadang-kadang menyebabkan kita sedikit kecewa.

Ada satu wacana lama yang harus kita pilih antara pengantin / isteri dan sahabat. Bagi saya, ia adalah sesuatu yang benar-benar tidak masuk akal. Kawan adalah orang-orang yang menyokong kami dalam hubungan kami dan rakan-rakan kami adalah orang-orang yang menggalakkan kami untuk mencari rakan-rakan kami. Mereka saling melengkapi.

Dan untuk alasan ini saya bersikeras: cinta kita yang hebat mesti menjadi sahabat kita. Orang yang mengatakan perkara-perkara yang membuat anda mengeluh dengan kegembiraan dan juga perkara-perkara yang anda fikir anda tidak akan pernah mendengar. Ia melakukan perkara-perkara yang membuat anda teruja sepenuhnya dan perkara-perkara yang anda rasa sukar untuk dipercayai berlaku. Itulah yang kita panggil persahabatan. Apakah yang akan wujud bersama jika orang tidak memilih untuk tinggal bersama dalam persahabatan?

Ia adalah persahabatan dan cinta yang kita saling menghormati, kasih sayang dan keperluan bersama bahawa tidak ada jam tambahan di tempat kerja yang menahan kami. Tiada jarak yang menghalang kita daripada menyatakan kasih sayang untuk satu sama lain.

Berkahwin dengan orang yang benar-benar kawan. Saya melakukannya Dia mengejutkan saya, tetapi mempunyai banyak kelemahan. Ia mengagumkan saya, tetapi biasanya biasa. Kami berkawan sebelum semuanya. Mungkin ia hanya nasib, tetapi saya juga berfikir bahawa kita memilih untuk berteman dengan satu sama lain. Yang membuat perbezaannya.

Ia mungkin kelihatan seperti klise, tetapi kita tidak perlu mencari seseorang yang orang mengagumi hanya untuk kecantikan mereka, yang hidup penuh dengan kejutan, atau semata-mata untuk keupayaan untuk merasa baik ketika kita berada di pihak mereka. Seseorang suka membuat yang lain bahagia. Sayang sekali bahawa kita telah kehilangan perspektif cinta.

Mempunyai komitmen untuk cinta yang menjadi sahabat adalah jauh lebih baik daripada wujud bersama dengan kewajipan untuk mempunyai seseorang. Pada penghujung hari anda akan melihat bahawa saya betul.

Tiada yang lebih baik daripada rakan untuk memutuskan sama ada kita membeli sebuah syarikat atau membiayai idea, jika kita membasuh pinggan makan malam atau melarikan diri ke pawagam yang meninggalkan gunung piring, gelas dan alat makan untuk esok. Tiada yang lebih baik daripada seorang rakan untuk menerangkan filem sebelum ia berakhir atau menghadapi mandi di bawah payung yang tidak sesuai dengan seseorang. Suka yang terbaik dibina di antara orang yang, pertama sekali, kawan yang hebat.

Apabila cermin menyiksa kita untuk apa yang telah kita jadi, masih akan menjadi tawa dua orang yang belajar untuk ketawa pada diri mereka sendiri. Pada hari itu, persahabatan akan menjadi segalanya. Dan kita tidak perlu apa-apa untuk hidup.

Tonton video itu: Inilah Kedurhakaan Orang Tua Kepada Anak – Ustadz Abdul Somad, Lc. MA

Like this post? Please share to your friends:
Deja un comentario

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: